Catherine Keng: Generasi Muda Tionghoa Kini Banyak Terjun di Dunia Jurnalistik

KOMPAS.com

Rabu, 23 Juli 2009, pukul 09:32

Catherine Keng:

Generasi Muda Tionghoa Kini Banyak Terjun di Dunia Jurnalistik

JAKARTA, RABU – Catherine Keng sudah delapan tahun menjadi presenter Metro Xinwen, acara TV yang dibawakan dalam bahasa Mandarin. “Ketika kali pertama aku mendaftarkan diri menjadi pembawa acara dalam bahasa Mandarin, aku masih kurang percaya. Benar enggak sih ada TV yang menyiarkan acara dalam bahasa Mandarin,” cerita Catherine Keng dalam percakapan dengan Kompas di sebuah kafe di kawasan Senayan, Selasa (22/7) malam.

Pertanyaan Catherine saat itu wajar. Selama 32 tahun Indonesia dikuasai rezim Soeharto, bahasa Mandarin tak boleh tampil di depan publik. Namun, pada tahun 2000, Metro TV milik pengusaha Surya Paloh ini mencatat sejarah pertelevisian di Indonesia. Metro Xinwen menghadirkan berira-berita yang dibawakan dalam bahasa Mandarin.

“Waktu itu kandidatnya tidak banyak. Belum banyak orang Indonesia yang bisa berbahasa Mandarin. Situasi ini berbeda dengan situasi saat ini di mana sekarang kursus bahasa Mandarin menjamur dan jumlah orang Indonesia yang menguasai bahasa ini makin bertambah,” ungkap Catherine.

Setelah Metro Xinwen hadir, banyak orang Tionghoa di Indonesia, terutama yang sudah lanjut usia, menanggapi positif. “Saat itu tidak penting apakah cara pengucapannya salah dan apa isinya, tetapi yang penting ada generasi muda Tionghoa yang dapat berbahasa Mandarin. Tanggapan positif tidak hanya dari kalangan Tionghoa, tetapi juga masyarakat Indonesia umumnya. Ini menunjukkan orang Tionghoa sudah bagian integral dalam masyarakat Indonesia,” kata sarjana Universitas Katolik Atmajaya Jakarta ini.

Catherine berpendapat, saat ini makin banyak orang muda Tionghoa yang tertarik terjun dalam dunia jurnalistik. Banyak lamaran dari anak-anak muda Tionghoa Indonesia. “Jika pada masa lalu banyak orang Tionghoa memilih terjun ke dunia usaha, itu karena hanya dunia itulah yang terbuka dimasuki. Tetapi, reformasi politik di Indonesia mengubah semuanya,” kata anak kedua dari empat bersaudara ini.

Catherine Keng melihat sosok Surya Paloh sebagai pemimpin yang revolusioner dan berani. Menghadirkan Metro Xinwen di Metro TV sejak tahun 2000 dan bertahan sampai kini, memberi pengaruh besar dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Kini banyak orang Indonesia terbiasa mendengar bahasa Mandarin, sama seperti mendengar bahasa Inggris atau bahasa asing lainnya.

“Walaupun masih banyak orang muda Tionghoa yang belum fasih berbahasa Mandarin, suasana sekarang membuat orang muda Tionghoa tidak merasa berbeda dengan yang lainnya. Cara berpikir kaum muda Tionghoa yang dulu hanya ingin menjadi pengusaha, sekarang mulai berubah. Banyak yang ingin menjadi jurnalis, artis, juga politisi,” kata perempuan lajang ini.

Catherine mengatakan, saat ini ia melakukan apa yang disukainya dan yang penting berguna untuk bangsa dan negara Indonesia. “Sebagai orang Tionghoa, aku tidak merasa berbeda. Justru kalau merasa beda, kita akan diperlakukan berbeda,” kata Catharine yang belajar bahasa di Taiwan itu. Ayah Catherine, Frank Ho, memang suka menulis dan membaca sehingga darah itu mengalir ke darah putrinya.

Catherine bercerita, suatu hari dalam kunjungan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono ke China, ia termasuk jurnalis yang ikut serta. “Pak SBY meyakinkan orang-orang China di negeri itu bahwa saat ini tak ada lagi diskriminasi rasial di Indonesia. Pak Presiden memberi contoh, Catherine Keng yang menjadi jurnalis dan presenter Metro TV. Orang-orang China pun melirik ke arah saya dan manggut-manggut,” ceritanya.

Nah, bagaimana dengan jodoh? Catharine mengaku hingga kini masih sendiri. “Kalau ada yang cocok, saya sih mau saja,” katanya. Serius nih Catherine?

R Adhi Kusumaputra


FOTO di blog ini foto saya bersama Catherine Keng di sebuah kafe di Senayan City. Thanks to Daeng Rahman Mangussara yang mengambil foto ini.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s